Terpesona dengan Kawasaki Ninja e-1 dan Z e-1, simak detail totalnya

0
32

TERBARU.LINK – Terpesona dengan Kawasaki Ninja e-1 dan Z e-1, simak detail totalnya. Kawasaki Ninja e-1 dan Z e-1 resmi masuk ke pasar Indonesia. Sepeda motor sport listrik yang di datangkan langsung dari Jepang ini mengusung slogan ‘Flash Another Period’. Kedua motor listrik ini di sinyalir identik dengan motor bermesin bensin satu ruang 125 cc.

“Sebagai produsen sepeda motor Jepang pertama di Indonesia yang menghadirkan sepeda motor listrik dengan tipe sport, kedua unit ini mampu memberikan ikon dan harapan baru bagi Kawasaki Darlings. KMI terus berupaya memberikan kontribusi kreatif dan menarik perhatian para Kawasaki Darlings dan pecinta sepeda. di Indonesia,” kata Michael C. Tanadhi, Head of Deals and Advancement PT KMI.

Terpesona dengan Kawasaki Ninja e-1 dan Z e-1, simak detail totalnya
Terpesona dengan Kawasaki Ninja e-1 dan Z e-1, simak detail totalnya

Kendaraan listrik jalanan Kawasaki yang paling berkesan ini di tenagai oleh mesin listrik brushless yang di perkecil yang menawarkan peningkatan kecepatan off-the-line yang solid dan reaksi low-end. Tingkat tenaga yang dapat di pilih menambah kepastian pengendara.

Tenaga Ninja dan Z EV memang identik dengan motor bensin 125 cc. Tenaga terbesarnya hanya 9,0 kW (12 PS) dari 2.600-4.000 rpm. Kemudian, pada titik tersebut, tenaga puncaknya adalah 40,5 Nm (4,1 kgf.m) pada putaran 0-1.600 rpm. Pergeseran kecepatan bergantung pada mode lari. Ada dua pengaturan mode, ECO dan Street.

Ini juga memiliki fitur e-Lift. Namun, untuk mencegah panas berlebih, aktivitas di batasi hingga 15 detik. Saat di gerakkan, peningkatan kecepatan menjadi lebih membumi saat choke di putar, dalam sepersekian detik semakin cepat.

Ketika semua kondisi telah terpenuhi, penanda e-support pada tampilan instrumen akan menjadi gelap untuk menunjukkan persiapan untuk bergegas.

BACA JUGA : 5 Cara Aktifkan Action Button di HP Android, Biar Enggak Kalah dari iPhone 15

Untuk mode ECO, kecepatan Kawasaki Ninja e-1 di batasi hingga 64 km/jam (75 km/jam dengan e-Lift). Untuk sementara, Z e-1 berkecepatan 62 km/jam (72 km/jam dengan e-Lift). Lalu gaya berkendara Street Ninja e-1 mampu mencapai kecepatan 88 km/jam (105 km/jam dengan e-Lift). Sementara itu Z e-1 tiba pada kecepatan 85 km/jam (101 km/jam dengan e-Lift).

Semua daya yang di salurkan berasal dari mesin simultan magnet super tahan lama dan di dukung oleh paket baterai partikel litium. Tegangan nyata mencapai 50,4 V dan berat baterai 11,5 kg per bungkus.

Untuk pengisian dari nol hingga penuh membutuhkan waktu 3,7 jam. Jika pelanggan menggunakan paket ganda, ini berarti waktu pengisian menjadi dua kali lipat.

Ada tiga opsi pengisian daya, termasuk mengisi daya secara langsung tanpa dok pengisi daya (baterai di hilangkan), pengisian dok pengisi daya (baterai di hilangkan), dan pengisian daya baterai yang di pasang (pengisian daya di luar perangkat).

Sebagai pengganti tangki bensin, setiap unit di lengkapi dengan kotak berkapasitas maksimal 5 liter. Itu di temukan tepat di atas baterai. Dapat di gunakan untuk menyimpan barang-barang kecil seperti sarung tangan dan perlengkapan mandi.

Ia juga memiliki Mode Berjalan (dengan Invert). Pilihan yang menguntungkan ini membantu bergerak di garasi parkir. Saat di gerakkan, membuka tersedak akan mendorong mesin maju pada kecepatan yang sangat rendah. Menutup choke melebihi titik ‘nol’ akan membuat sepeda mundur.

Kemudian sudah di lengkapi dengan kerangka regeneratif. Ketika pengendara memberikan tersedak, energi perlambatan di gunakan kembali ke baterai. Hal ini menambah jangkauan jelajah yang lebih luas.

Kemudian, layar instrumentasi berjenis TFT berukuran 4,3 inci diperkenalkan. Saat ini sudah memiliki jaringan telepon seluler dengan memanfaatkan aplikasi Ridelogy.

Berbagai kemampuan instrumen dapat diperoleh. Data kendaraan seperti odometer, takaran bahan bakar, rencana perawatan, bisa dilihat di ponsel. Saat Anda terhubung, peringatan telepon (panggilan dan pesan) ditampilkan di papan instrumen.

Berbagai Keputusan dan Biaya

Ninja dan Z EV mengambil bodi dari Z400. Jadi tipe casingnya mirip-mirip, kisi-kisinya diproduksi menggunakan baja elastis tinggi. Dari segi panjang Kawasaki Ninja e-1 hadir 1.980 mm, lebar 690 mm, level 1.105 mm. Jarak sumbu roda 1.370 mm, kelonggaran ke tanah 160 mm, dan bobot 140 kg (dengan baterai).

Z e-1 memiliki panjang 1.980 mm, lebar 730 mm, dan tinggi 1.035 mm. Jarak sumbu roda 1.370 mm, kebebasan gerak 170 mm, dan bobot 135 kg (dengan baterai).

Velgnya berukuran 100/80-17M/C 52S di depan dan 130/70-17M/C 62S di belakang secara terpisah. Selanjutnya perlambatan bergantung pada lingkaran depan dan belakang dengan rangka ABS.

Meskipun setiap unit dirancang sebagai model pinggiran kota, para insinyur Kawasaki berusaha keras untuk memastikan produk mereka memberikan kenikmatan berkendara. Bekerja dengan susah payah antara perawatan ringan dan mobilitas.

Selain itu, kedua unit tersebut mencakup Segitiga Casual Rider. Siap untuk mengakomodasi berbagai ukuran pengendara dan ramah untuk menggunakannya.

Posisi berkendara umumnya tegak dan pijakan kaki agak ke depan, sehingga pengendara dapat dengan mudah mengendalikan sepeda motor sambil memberikan kenyamanan.

Varietas yang tersedia untuk dua variasi adalah, Metallic Dazzling Silver/Metallc Matte Lime Green / Ebony. Harganya di kisaran Rp149,9 juta untuk Ninja e-1 dan Rp146,9 juta buat versi Z e-1.