Seperti inilah representasi Bumi yang di tangkap menggunakan kamera 360 derajat dari luar angkasa

1
66

TERBARU.LINK – Seperti inilah representasi Bumi yang di tangkap menggunakan kamera 360 derajat dari luar angkasa. Organisasi inovasi kamera Insta360 telah memamerkan foto planet Bumi, yang di ambil dengan kamera 360 derajat dari luar angkasa, yang di klaim sebagai yang pertama di planet ini.

Insta360 sendiri memasang dua kamera Insta360 X2 ke satelit pada 16 Januari 2023 lalu, untuk kemudian di luncurkan sejauh 500 kilometer ke luar angkasa, dan berada di orbit Bumi.

“Ini adalah saat kamera aktivitas 360 derajat pertama tiba di luar angkasa, sebuah pencapaian luar biasa bagi Insta360,” tulis perusahaan asal China tersebut dalam blog aslinya, dikutip Kamis (7/12/2023).

Untuk pekerjaan ini, Insta360 bekerja sama dengan Media Tempest dan organisasi satelit SAR Spacety, dan mulai bekerja pada Juli 2021. Usaha ini menghabiskan waktu satu tahun untuk mengubah kamera penggerak, termasuk setengah tahun kerja inovatif.

Satelit terkendali berorientasi matahari ini awalnya di rencanakan dikirim pada tahun 2022 namun harus di tunda karena virus Corona. Setelah satu tahun, Insta360 X2 secara efektif dikirim ke luar angkasa.

Bahan X2 juga harus tahan terhadap intensitas ekstrim dan dingin. Satelit ini mengelilingi Bumi secara berkala, bergerak di antara hutan dan terowongan pada suhu antara 70 derajat hingga 50 derajat Celcius.

Kamera aktivitas juga harus tahan terhadap radiasi. Berbeda dengan di bumi, iklim di luar angkasa tidak di lindungi oleh udara sama sekali.

Partikel berenergi tinggi di ruang angkasa dapat dengan cepat merusak komponen elektronik, sesuatu yang sangat sulit untuk dicegah. Kamera juga memerlukan desain yang luar biasa agar aman dari guncangan dan getaran.

BACA JUGA : Land Rover Kasih Bocoran Range Rover Electric

Gadget Harus Di ubah

Seperti inilah representasi Bumi yang di tangkap menggunakan kamera 360 derajat dari luar angkasa
Seperti inilah representasi Bumi yang di tangkap menggunakan kamera 360 derajat dari luar angkasa

Karena tidak ada yang mengganti kamera, perangkat tersebut juga harus menanggung dampak serius. Konstruksi satelit seharusnya tidak menutupi titik fokus sehingga X2 dapat merekam film 360 derajat dengan baik, dengan penjahitan yang sah.

Untuk mengatasi hal ini, para insinyur perlu mengganti titik fokus, motherboard, dan lainnya untuk menjamin mereka bertahan dalam lingkungan yang ekstrem.

Menurut organisasi tersebut, pengujian di lakukan dalam kondisi seperti luar angkasa, dengan mempertimbangkan bahwa spesialis tidak dapat pergi ke sana. Mereka melakukan banyak sekali pengujian, termasuk kotak bersuhu tinggi dan rendah, pemeragaan vakum, dan pengujian radiasi.

Radiasi juga dapat mempengaruhi pasta yang di gunakan untuk menyegel X2, dan iklim vakum dapat membuat titik fokus kamera kehilangan tekanan, sehingga mengakibatkan kegagalan fungsi dan kualitas gambar.

Para desainer juga mengganti cangkangnya dengan aluminium kelas aeronautika seri 7000 untuk menjamin kekuatan bodi kamera.

Setiap bahan plastik dan pasta yang di gunakan dalam kamera telah melalui pengujian menyeluruh, dan kamera di lapisi dengan lapisan foil emas untuk mencegah kerusakan radiasi dari partikel berenergi tinggi.

Kamera dan Sensor Sepenuhnya Bermanfaat

Seperti inilah representasi Bumi yang di tangkap menggunakan kamera 360 derajat dari luar angkasa

“Proyek ini melibatkan kerja keras, namun juga ada sedikit karma. Ruangnya tidak menentu, dan tidak ada peralatan penguatan atau pemrograman jika kamera mengalami masalah,” tulis Insta360.

Untungnya, kamera dan sensornya masih sepenuhnya praktis dan menawarkan perspektif luar angkasa yang menakjubkan.

Spacety menyediakan jaringan persimpangan untuk menangkap film dari gadget, di mana kamera dan satelit dihubungkan dengan port USB Ethernet untuk transmisi, yang secara khusus disesuaikan untuk X2.

Satelit sebenarnya dirancang untuk berjalan dalam jangka waktu yang lama, kemudian berputar-putar hingga hancur di luar angkasa. Pada saat itu, satelit juga menampilkan pesan dari penggemar dan pekerja Insta360.

Ini bukan kali pertama Insta360 mengeksplorasi cara berbeda dalam mengekspos gadget mereka pada keadaan yang aneh.

Pada tahun 2022, ahli elang Paul Kilma menghubungkan Insta360 ke elang, untuk mendapatkan pemandangan burung yang istimewa. Terlebih lagi, pada tahun 2023, Karman Space bergabung dengan Insta360 X3 untuk memperluas kondisi cuaca Overshadowing, kemudian mengirimkannya sejauh 86.000 kaki (26 km) ke stratosfer.

BACA JUGA : Pasangan Ini Pakai Kepala Badut Jalanan untuk Foto Pernikahan

1 KOMENTAR

Komentar ditutup.