E3 Di tutup, Penutup Era Acara Gaming Terbesar di Dunia selama bertahun-tahun

0
37

TERBARU.LINK – E3 Di tutup, Penutup Era Acara Gaming Terbesar di Dunia selama bertahun-tahun. E3 resmi di tutup setelah berjalan cukup lama, dan menjadi pusat perkembangan industri game di dunia.

Kabar mencengangkan mengenai penutupan E3 di ungkapkan langsung oleh koordinator acara, khususnya The Diversion Programming Affiliation (ESA).

BACA JUGA : Hasani Abdulgani Jawab Kabar Shin Tae-yong Minta Naturalisasi Winger Persebaya Surabaya

“Setelah lebih dari dua puluh tahun menjadi komunitas pertunjukan untuk bisnis gaming, ESA memilih untuk mengakhiri E3,” tulis ESA di akun Twitter X, Rabu (13/12/2023).

Sebelumnya, ESA ingin menggelar E3 2023 pada 13 Juni hingga 16 Juni 2023 di gedung Majelis Los Angeles.

Pada tahun 2021, koordinator mengadakan E3 dalam konfigurasi yang sepenuhnya online karena pandemi virus Corona dan kehilangan keunggulannya.

Selain itu, banyak organisasi game yang suka memamerkan judul game terbaru mereka di web atau di The Game Honors.

Saat ini, organisasi dan studio game besar seperti Microsoft, Sony, Nintendo menyukai acara tahunan The Game Honors.

Di buat oleh Geoff Keighley, The Game Honors saat ini menjadi “pusat terkenal di dunia” bagi studio game untuk menyajikan judul atau memberikan laporan tentang karya mereka.

Salah satu modelnya adalah The Games Grants 2023 sebelumnya, di mana berbagai game baru di umumkan, seperti Exoborne, Lair of Wolves, Beast Tracker Wilds, dan Wonder’s Cutting edge.

Di manfaatkan oleh Hideo Kojima untuk mendeklarasikan proyek game lain buatan studionya yang di beri nama sandi OD. Studio game yang membuat No Man’s Sky pun mengungkap usaha agresif mereka, khususnya Get No Fire going.

Fntastic Tutup Setelah Kedatangan The Other Day

E3 Ditutup, Penutup Era Acara Gaming Terbesar di Dunia selama bertahun-tahun
E3 Di tutup, Penutup Era Acara Gaming Terbesar di Dunia selama bertahun-tahun

The Day sebelumnya adalah pertandingan terakhir studio Fntastic, di mana organisasi yang berbasis di Singapura tersebut secara resmi menyatakan kesimpulannya.

Hanya empat hari setelah menghadirkan The Day sebelumnya di panggung Steam, Fntastic akhirnya berhenti bekerja setelah berjalan lama.

Mengutip cuitan di akun otoritas X @FntasticHQ, Selasa (12/12/2023), Fntastic mengakui “telah gagal secara finansial, dan membutuhkan aset untuk melanjutkan pergantian peristiwa.”

Hari sebelumnya mungkin telah menjadi game yang paling di nanti tahun ini, terutama di panggung Steam.

Kami sangat menantikannya karena game ini masuk dalam daftar sukses besar dan paling banyak di mainkan di Steam. Namun, keadaan berubah 180 derajat setelah kelahirannya.

Beberapa jam saja, positioning game The Day sebelumnya langsung anjlok seiring dengan banyaknya survei negatif dari para gamer.

BACA JUGA : Calon Penerus Manuel Neuer adalah Kiper Muda Sensasional, Siapa Dia?

Usahakan Tidak Memiliki Uang Tunai untuk Terus Membina Suatu Hari Nanti

Menyusul nasib organisasinya, Fntastic sendiri mengatakan bahwa mereka sudah berupaya keras untuk membina game The Other day.

“Kami telah menyumbangkan seluruh pekerjaan, aset, dan jam kerja ke dalam pertandingan besar kami yang paling berkesan,” tulis Fntastic di akun Twitter X mereka.

Dalam pengumumannya, organisasi tersebut mengklaim perlu memberikan perbaikan untuk mengungkap kapasitas maksimal game ini.

Tragisnya, hari sebelum pembaruan patch tidak dapat di pahami. Kami tidak memiliki aset untuk melanjutkan pekerjaan, katanya.

Di tutupnya Fntastic mengejutkan banyak gamer, namun banyak mengira hal ini akan terjadi mengingat betapa buruknya game The Day sebelumnya.

Berbagai pihak menyalahkan Fntastic karena memperdaya para gamer tentang The Day sebelumnya. Banyak yang berkomentar bahwa game ini adalah jenis penembak ekstraksi dan bukan MMO dengan jaminan ide dunia terbuka.

EA Memberhentikan Perwakilan di Organisasi Pembuat Game F1

Electronic Expressions (EA) telah memberhentikan berbagai pekerja di pembuat game F1, Codemasters.

Kabar ini juga telah di konfirmasi oleh EA, namun mereka belum mengungkap lebih banyak informasi mengenai jumlah perwakilan yang terkena dampak pemotongan tersebut.

IGN merinci, di kutip Sabtu (9/12/2023), pekerja dari studio yang berbasis di Inggris ini di-PHK, menyusul “perubahan hierarki cakupan terbatas” yang di lakukan EA.

“Bisnis kami terus berkembang seiring upaya kami untuk menghadirkan permainan dan layanan luar biasa yang membuat para pemain kami tetap tertarik, terhubung, dan bersemangat,” kata EA dalam sebuah pernyataan.

“Terkadang, hal ini mengharuskan organisasi untuk membuat perubahan otoritatif dengan cakupan terbatas yang menyesuaikan grup dan aset kami untuk memenuhi kebutuhan dan kebutuhan bisnis yang berkembang.”

Electronic Expressions juga mengklaim menawarkan bantuan bagi mereka yang terkena dampak pengurangan di perusahaan pembuat F1 23 dan EA Sports WRC.