Makanan jatuh minimal dalam waktu 5 menit, kalau sampai dan di makan, beresiko buang air besar

1
38

TERBARU.LINK – Makanan jatuh minimal dalam waktu 5 menit, kalau sampai dan di makan, beresiko buang air besar. Apakah Anda sering mendengar atau mencoba menerapkan aturan “belum lima menit” saat makanan jatuh?

Makanan jatuh ke lantai dan di ambil kembali secepat mungkin, hal ini berarti makanan tersebut masih aman untuk dimakan. Diakui bahwa organisme mikroskopis di lantai memiliki peluang dan kemauan untuk berpindah ke makanan.

Apakah itu sah?

BACA JUGA : Man of the Match Real Madrid versus Sevilla: Vinicius Jr

Banyak orang percaya bahwa ini bergantung pada beberapa sudut pandang. Mulai dari mempertimbangkan makanan, jenis lantai, dan kemungkinan permukaan yang ternoda.

Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan apa yang terjadi sebelum menyimpulkan apakah mengonsumsi makanan yang di jatuhkan aman.

Di ungkapkan dari Best Life, Menurut Soma Mandal, MD, ahli pengobatan interior yang di jamin oleh dewan di Culmination Wellbeing di AS, tidak ada bukti kuat yang mendukung aturan lima menit.

Dia mengatakan bahwa ketika makanan bersentuhan dengan permukaan yang kotor, makanan tersebut dapat langsung terkena mikroorganisme yang tidak aman – dalam waktu singkat.

Penelitian dari Rutgers College, AS pada tahun 2014 membantah anggapan bahwa ada jangka waktu yang ‘terlindung’ untuk tetap mengonsumsi makanan yang jatuh, di kutip dari Your Life Decisions.

Penyelidikan menemukan bahwa kekakuan, jenis permukaan, dan waktu kontak semuanya menambah kekotoran silang dan, kadang-kadang, pergerakan di mulai dalam waktu kurang dari satu menit.

Organisme mikroskopis Seperti Bintik Lengket

Makanan jatuh minimal dalam waktu 5 menit, kalau sampai dan dimakan, beresiko buang air besar
Makanan jatuh minimal dalam waktu 5 menit, kalau sampai dan di makan, beresiko buang air besar

Guru Schaffner yang memimpin penelitian bersama Robyn Miranda di labnya di School of Ecological and Organic Sciences, Rutgers College New Brunswick, mengatakan keberadaan mikroba umumnya di pengaruhi oleh kelembapan.

“Mikroorganisme tidak mempunyai kaki, mereka bergerak dalam kelembapan, dan semakin basah makanan, semakin besar risiko perpindahannya. Selain itu, waktu kontak dengan makanan yang lebih lama biasanya menyebabkan pertukaran organisme mikroskopis tambahan dari setiap permukaan ke makanan.”

Sebuah cerita yang tampak bersih tidak menjamin terbebas dari organisme mikroskopis

Spesialis Pastry Melissa Wasserman, RDN, ahli gizi dan penyelenggara Food Inquiries, mengatakan bahwa meskipun terlihat sempurna, lantai dapat menampung mikroorganisme berbahaya.

“Lantai yang terlihat bersih masih bisa menampung mikroba berbahaya, terutama di daerah dengan banyak orang atau di mana makanan biasanya di masak atau dimakan,” katanya.

Melissa mengatakan mikroorganisme yang di temukan di lantai bisa berupa E. coli, Salmonella, dan Listeria monocytogenes. Kemudian, alergen, mikroorganisme dari kotoran hewan atau manusia, tanah, rambut dan kotoran juga merupakan penyebab umum kekotoran yang mungkin lolos.

Meskipun Malissa mengatakan bahwa pembersihan rutin dapat membantu mengurangi risiko polusi. Dapat menyeimbangkan risiko tertelannya mikroorganisme berbahaya dengan tertelan bahan pembersih sintetis. Ini juga sangat di sayangkan, para ahli memperingatkan.

BACA JUGA : Di sebut-sebut Jadi Kemungkinan Mentor Baru Bayern Munich, Joachim Loew: Belum!

Resiko Mengonsumsi Makanan yang Jatuh

Malissa mengatakan, efek samping penyakit yang di sebabkan oleh makanan bisa sangat berbeda.

“Bergantung pada jenis dan ukuran organisme mikroskopis yang ada, efek samping dapat berkisar dari ketidaknyamanan perut ringan hingga penyakit lebih parah seperti diare, muntah-muntah, demam dan kurang hidrasi,” katanya.

Jadi, lain kali Anda menjatuhkan makanan ke lantai, pertimbangkan kembali untuk menerapkan pedoman “belum 5 menit” dan tetap memakannya. Melewatkan makan mungkin tidak menyenangkan, namun akan lebih buruk lagi jika Anda harus melewatkan satu hari karena penyakit yang disebabkan oleh makanan.

1 KOMENTAR

Komentar ditutup.