Ubisoft Sejenak Berhenti Berpromosi di X Twitter Setelah Dibanjiri Diskriminasi Terhadap Isu Yahudi

0
62

TERBARU.LINK – Ubisoft Sejenak Berhenti Berpromosi di X Twitter Setelah Di banjiri Diskriminasi Terhadap Isu Yahudi. Organisasi induk dari perusahaan game Professional killer’s Ideology, mengatakan akan berhenti melakukan promosi di X atau di kenal sebagai Twitter.

Pilihan Ubisoft ini menyusul hangatnya diskusi mengenai diskriminasi terhadap kaum Yahudi yang terjadi di panggung hiburan berbasis web akhir-akhir ini.

Ubisoft juga mengikuti berbagai organisasi lain seperti Apple, Disney dan Warner Brothers. Revelation, yang sempat berhenti mempublikasikan X.

Dalam penjelasannya kepada Axios, Ubisoft menegaskan bahwa mereka menutup iklan untuk Pro Killer’s Belief Nexus VR, game spin-off Pernyataan Iman Pembunuh Profesional, yang sedang di buat untuk perangkat headset realitas yang di hasilkan komputer.

“Kami harus yakin menjalankan misi,” kata perwakilan Ubisoft seperti di kutip Eurogamer, Kamis (23/11/2023). “Kami sudah berhenti mempublikasikan di X.”

Semua hal sama, mereka tidak mengungkapkan lebih detail alasan penghentian promosi mereka di yayasan Elon Musk.

Seperti yang di tunjukkan oleh pengukuran terbuka pada

Organisasi telah menarik promosi di Twitter

Presiden Linda Yaccarino membantahnya. Dia juga menyerukan klien dan sponsor untuk “mendukung X.”

Dia juga menyatakan “tidak ada satu pun klien nyata di (situs) yang melihat iklan IBM, Comcast, atau Nabi yang mirip dengan substansi artikel Media Matters.”

Sejak saat itu, Yaccarino mengatakan bahwa X juga telah melakukan apa pun untuk menuntut Media Matters for America, yang menurutnya telah mengendalikan informasi.

BACA JUGA : Cristiano Ronaldo terus mencatat rekor mencengangkan meski bermain di Saudi Star Association

X Menuntut Masalah Media

Ubisoft Sejenak Berhenti Berpromosi di X Twitter Setelah Dibanjiri Diskriminasi Terhadap Isu Yahudi
Ubisoft Sejenak Berhenti Berpromosi di X Twitter Setelah Di banjiri Diskriminasi Terhadap Isu Yahudi

Media Matters juga di katakan telah “dengan sengaja dan berbahaya membuat gambar bersebelahan yang menggambarkan postingan promotor di panggung hiburan virtual X Corp yang dekat dengan Neo-Nazi dan orang kulit putih.”

Mengutip Engadget, X memahami bahwa Media Matters telah mengatur keadaan tertentu.

Sementara itu, pemilik X, Elon Musk, menggarisbawahi bahwa dia bukan orang yang fanatik. Hal ini menyusul analisis postingannya sebagai gagasan yang menimbulkan rasa takut, yang secara luas dipandang sebagai xenofobia, yang kemudian ia sebut sebagai “kebenaran sejati”.

Pembahasan mengenai diskriminasi terhadap orang Yahudi meluas pada abad X, tidak lama setelah terjadinya konflik antara Israel dan Hamas di Gaza, Palestina, beberapa waktu sebelumnya.

Banyak Humas Meninggalkan X

Sudah ribuan penerbit aplikasi X, yang juga di kenal sebagai Twitter, yang meninggalkan panggung hiburan berbasis web.

Sponsor, termasuk Disney, IBM, Lionsgate, dan lainnya, khawatir iklan mereka terlihat mendukung substansi Nazi dan meremehkan wacana tentang X.

Apalagi, belakangan ini Elon Musk menambah tekanan dengan membuat postingan yang mendukung prasangka ketakutan paranoid, seperti di lansir AP News, Senin (20/11/2023).

Sebuah laporan dari kelompok promosi liberal Media Matters menyatakan bahwa promosi dari Apple dan Prophet di dekatkan dengan postingan xenofobia.

Tidak hanya itu, mereka juga menemukan promosi dari Amazon, NBA Mexico, NBCUniversal dan lainnya terkait dengan tagar patriot kulit putih.

Mengingat hal ini, IBM, NBCUniversal dan organisasi induknya Comcast mengatakan pada minggu ini bahwa mereka akan berhenti mempublikasikan aplikasi X setelah sebuah laporan mengatakan bahwa promosi mereka muncul di dekat materi yang memuji Nazi.

“IBM tidak memiliki strategi perlawanan terhadap wacana yang meremehkan dan segregasi dan kami segera menghentikan semua publikasi tentang X sementara kami memeriksa apa yang terjadi,” kata organisasi itu dalam sebuah penjelasan.

Perwakilan Comcast dan NBCUniversal pun menegaskan pada Sabtu (18/11/2023) bahwa organisasi tersebut telah “menghentikan” iklan mereka di X.

Sementara itu, cabang kepresidenan Asosiasi Eropa menyatakan secara independen pada Jumat (17/11/2023) bahwa mereka sempat menangguhkan promosi di X dan panggung hiburan berbasis web lainnya, sebagian karena naiknya popularitas. ceramah.

BACA JUGA : Shin Tae-yong menjamin: Timnas akan lebih membumi di dalam negeri

Chief X Menyangkal Klaim Masalah Media

Pada waktu yang hampir bersamaan, Disney, Lionsgate, dan Principal Worldwide juga mengumumkan bahwa mereka menangguhkan atau menghentikan iklan di X.

Meski beberapa organisasi telah mengambil langkah, hingga saat ini Apple, Prophet, dan Amazon belum segera menjawab permintaan masukan mengenai masalah ini.

Elon Musk telah menghadapi tuduhan menyimpan pesan-pesan rasis di atas panggung sejak di luncurkan pada tahun 2022. Selain itu, konten pada aplikasi X semakin mendapat perhatian sejak konflik antara Israel dan Hamas.

Sehubungan dengan postingan tersebut, perwakilan Gedung Putih Andrew Bates mengatakan, “kami dengan tegas mengecam kemajuan mengerikan dari sikap meremehkan anti-Yahudi dan fanatisme, yang bertentangan dengan keyakinan fundamental kami sebagai orang Amerika.”

Ketua X dan mantan pemimpin NBCUniversal Linda Yaccarino mengatakan bahwa “Pandangan X selalu sangat jelas bahwa segregasi oleh semua individu harus di akhiri sepenuhnya.”

“Dalam situasi ini, tentu saja upaya kami adalah untuk memerangi diskriminasi terhadap orang Yahudi dan segregasi. Ada situasi buruk di mana pun di dunia ini – ini mengerikan dan salah,” kata Yaccarino.

Saat ini, akun-akun yang dipandang oleh Media Matters sebagai postingan materi yang berprasangka buruk tidak dapat lagi diadaptasi. Akan di tandai sebagai “media sensitif”, sesuai dengan pernyataan dari X.

Meskipun demikian, Musk menegur Media Matters sebagai “asosiasi yang cerdik”.